Coklat Hati Segi Empat



Niki

Gue nggak mau pacaran sama seniman, egois. Mau seganteng apa mukanya, gue nggak mau. Yang dipikirin cuma kerjaanya, temen-temennya sama lamunanya doang. Mau ditaruh dimana gue-nya? Emang, dia enak diajak omong, enak diajak jalan, nongkrong di café. Gue lupa waktu kalau berduaan sama dia, ada aja yang kita omongin, ada aja yang gue bikin betah. Emang, dia tuh pendengar yang baik, kalau gue curhat pasti didengerin, di situ gue senengnya. Eh, gue seneng? Nah lho…

Kemarin pas ke rumah, dia bisa tuh ngobrol ama nyokap, jarang-jarang tauk, ada cowok bisa ngobrol ama nyokap gue, secara dia galak banget biasanya. Apalagi sama temen-temen cowok gue. Gile nggak? Kalau bokap sih nyantai aja, nggak terlalu banyak komentar soal dia. Cuma aja rada keberatan sama rambut gonjesnya itu. Hahaha, justru itu kok yang aku suka, nggak tau kenapa. Padahal awul-awulan gitu kaya daun cemara kusut. Kemarin gue beliin sisir, gue taruh di dashboard-nya dia, biar agak rapi, secara orang-orang suka ngeliatin kalo kita nonton. Lho kok gue mulai perhatian ya? Weeew…


Udah gitu, gue sebel banget sama Dinda. Ngapain sih tuh anak cari-cari perhatian, mentang-mentang temen dari SMP, apa trus sok lenji-lenji gitu? Cari yang lain napa, kan banyak tuh temen cowoknya. Ngapain sih chatting ama si gonjes itu lama banget, emangnya gue gak tau, secara pas gue di kamar tuh seniman gila, eh chatting pulak ama Dinda, sialan. Padahal cape-cape gue bawain coklat kesukaan dia, itu tuh yang warna-warni segede kancing. Daripada ngerokok terus.
.
Aku

Gue sama Bowie katanya mirip anak kembar, masa sih? Tinggian gue perasaan. Lagian dia cepak rambutnya, masa dibilang kembar siam. Kembar sial iya kali. Kemarin pas mau nulis horor, gue diskusi sama dia, kan dia saiko tuh, nyambung deh. Sampai jam subuh deh kayaknya ngobrolin seputar misteri. Bowie banyak ide soal hal-hal yang aneh bin ajaib gitu, kan dia saiko, dan katanya sering liat hantu. Bentuknya aneh-aneh kata dia, ada yang mirip alien, ada yang persis kakeknya dia, ada yang cantik mirip bintang pelem. Gue rasa sulit cari temen yang bisa diajak ngalor-ngidul gini, lagian menurut gue temen cowok tuh lebih asik, kagak cemburuan, kagak cepet marah.

 Jam subuh, itu istilah kita kalau begadang sampe pagi. Kadang sampai terang masih di teras rumahnya, nunggu bubur ayam lewat, ngobrol lagi, jam 8an baru pulang gue. Ini hape dari malem miscall melulu, gue silent ajah. Paginya baru tau, kebanyakan dari Niki. Ada sms-nya juga, tapi nggak gue baca, nanti aja pas bangun tidur. Gue ngantuk banget ini. Bowie minjemin pelem-pelem horor, katanya buat bahan referensi. Duh baik amat yak tuh anak. Besok gue beliin coklat aja dah, kan jarang tuh anak makan permen. Biarin. Biarin saikonya rada kurangan.Kalau dia cewek sih udah gue pacarin kali. Gila kan? Sinting kan?
.
Dinda

Nggak sengaja kenal sama Bowie, temenya mantan gue. Mantan? Sebenernya gak serius amat sih pacarannya, tapi ya gitu susah ya ternyata ninggalin rasa kebersamaan. Pas jalan sama gonjes, nggak sengaja ketemu sohibnya, dikenalin deh gue. Dan gue pikir apa salahnya ya ngebuka pintu hati, secara gue udah gede gitu lho, masa cinta monyet melulu, kapan majunya? Udah gitu, boleh juga sih nih anak, rambutnya cepak, tampilannya rapi, smart pula. Gak tau ya apa karena bintangnya taurus jadi enak diajak ngomong gitu. Nah gue mulai kacau nih, rada kepikiran deh kayaknya. Mana dia kemarin telpon gue, ngajak jalan makan ice cream, trus katanya mampir dulu ke toko buku. Secara gue suka tuh kalau diajak jalan ketempat itu. Gue emang demen baca. Kok dia tau ya?


Okay, gue udah cerita semuanya sama Bowie. Jadi hubungan gue sama gonjes mah kagak seintim yang dikira temen-temen. Maksud gue biar cowok smart ini enggak salah paham gitu. Ehem, dia juga bilang sih, selama ini blum punya pacar, pas SMA kerjaannya maen sama bahlul, jadi gak ada tuh pengalaman cinta-cintaan. Kayaknya gue mulai naksir deh. Semprul!

 Gue juga cerita masalah Niki yang keganjenan, masa gue chatting ama gonjes, dia cemburu sih. Emang dia udah jadi pacarnya apa? Sok kecakepan tuh anak, mentang-mentang pernah jadi model. Halaah model kalender doang sotoy amat yak. Lagian, gue udah nggak punya hati tuh sama gonjes, gue lagi demen sama sohibnya. Besok dia ulang tahun, gue beliin coklat aja apa ya? Secara gue nggak tau selera cowok, daripada entar salah, ngasih yang netral aja kali. Iya nggak siy?
.
Bowie

Sialan, tuh cewek cakep amat ya, tomboy. Gue liat dia jalan ama si gonjes ke toko buku, gue liat dari jauh, itu juga nggak sengaja. Anehnya kenapa juga lagi jalan ama Dinda malah ketemu sama dua manusia itu? Untung kagak ketebok. Dinda buru-buru aja gue ajak cabut, bodo dah belum nemu yang gue cari, daripada rame. Rame apaan? Wah, gue kagak ngarti dah masalah beginian, gue awam, gue nggak ngerti cinta.

Gonjes ke rumah gue minggu lalu, biasalah tuh anak, nyari temen debat. Gue nggak ngerti kemasukan apa dia jadi demen nulis horor, buset dah. Gue pikir mo ngajak jalan ke rumah Niki, bukannya pernah dia bilang mau nonton pelem bertiga. Gue rasa sih kagak ada cocok-cocoknya  gonjes ama tomboy jadian. 

Bukannya apa, gue tau bener seniman gila kaya dia mah kagak bisa pacaran. Gimana yak caranya lebih kenal ama Niki? Entar kalo gue tanya-tanya gonjes, malah salah paham lagi. Waktu gue telpon Dinda, dia bilang hubungan dua anak itu sih nggak ada apa-apa, alias sahabatan doang. Dan Dinda juga ngomong soal cinta monyetnya dia sama gonjes . Ah gue kagak peduli, yang pengen gue denger sebenernya ya tentang Niki. Nggak tau kenapa, Dinda kagak cerita lebih banyak. Ada kali dua jam dia ngomong di telpon, sampe kuping gue panas. 

Lucunya baru aja gue mau beliin coklat buat Niki, ya maksudnya biar ada alesan lah buat ngomong, eh malah gonjes tuh ngasih coklat ke gue banyak amat. Maksudnya apa ya? Gue kasih aja ama adik gue yang cewek, demen banget tuh dia.

“Waa, mas Bowie coklatnya banyak banget, sapa yang ngasih. Pacarnya ya? Mamaaah…..mas Bowie udah punya pacar..tuh liat deh, dikasih coklat seplastik!”
.
***
.
Granito

1 komentar: